CHAPTER #7: My First IELTS

Monday, July 21, 2014

University of Aberdeen (Foto koleksi pribadi)

IELTS Prep class gue selesai di awal April, beberapa temen di IALF pada gesit banget broo, jum’at les selesai, sabtu langsung tes, wkwkw #semangat sekali. Kata mereka biar ga keburu lupa, wkwkw. Bagi gue sih mereka ada benernya. Tapi, Gue ngga dulu. Kata suami, abis les jangan langsung tes, itu pelajaran masih ngawang-ngawang di otak. Endepin dulu. Baca lagi, latihan lagi. Baru ambil tes. Dan gue #nurut aja, hehehe
Suami kasih kesempatan gue les 1x, tes 1x. jadi hasilnya harus bagus, karena ga ada kesempatan remedial. Hehe :p

Suami sendiri, walaupun IELTS dia gue rasa udah ok banget, tetep ngerasa ga pede. Selama ini dia selalu menilai diri sendiri, writing nilai kira-kira sendiri, speaking ngomong di rekam, nilai sendiri, semua serba perasaan jadinyaa hehehe #perasaan-udah-oke #perasaan-kurang-ini 

Akhirnya ngeliat gue semangat belajar di tempat les, doi les juga. Tapi beda tempat. Karena ga ke kejar dari cikarang-cawang-kuningan, akhirnya doi ambil les di Jatinegara. WLC. Pengajarnya bule juga dari UK. Gue lupa websitenya, tapi bisa di cek deh di google. Dan kalo pandangan gue pribadi sih, les di sana OK punya, karena koreksinya lebih detail dan penilaiannya bener-bener face to face. Suami juga puas les di sana. Waktunya cocok buat yang kerja, karena lo bisa milih kapanpun waktu yang lo mau asal sesuai dengan jadwalnya si mister. Bisa weekend atau weekdays. Lo juga bisa IELTS Prediction test di sana. Jadi kalo lo mau ngambil tes IELTS tapi belum pede, elo bisa prediction test dulu. Lumayan lah…

Akhirnya setelah dirasa cukup, gue sama suami ambil tes IELTS tanggal 10 MEI. Ini jaraknya lama kan? Dari mulai diterima di univ bulan FEB, gue belum submit-submit hasil IELTS ampe MEI. Bisa dibayangkan sodara-sodara? Jadi, hasil IELTS itu bisa lo submit kapanpun, selagi lo rasa nilainya masih kurang, lo bisa ambil tes IELTS lagi, IMHO (in my humble opinion), dari pada lo maksain ikut Pre-sessional di kampus tujuan gara-gara IELTS lo masih 6 atau kurang, dan lo mesti bayar sendiri karena pre-ses (biasanya) ga dibayarin LPDP atau beasiswa manapun, mending lo maksimalin belajar IELTS di Indo. Re-take berulang kali gapapa #asal-ada-uangnya. Itu masih jauh lebih murah dibanding kalo lo ikut pre-ses di negara tujuan belajar #jebolkantong.

Gue tes IELTS via British Council. Gue ga ambil tes di IALF karena waktu itu jadwalnya disana penuh terus. Jadi kalo lo mau tes di IALF gue saranin booking dari jauh-jauh hari. Pendaftaran tes IELTS via BC dilakukan di kantor TBI Kuningan. Persis kantornya di depan kedubes Aussie. Isi form dan bayar tunai di sana. Kebetulan waktu itu gue dapet suvenir gitu, buku tips sukses di IELTS. Lumayan oke bukunya, keluaran yang bikin soal, Cambridge.

Tempat tes awalnya dijadwalkan di Energy Building, SCBD. Tapi tetiba berubah jadi di Hotel Maharadja. Beda dengan IALF yang pelaksanaan tesnya di kandang sendiri (tes di main building IALF), kalo via British Council atau IDP biasanya lo akan di tempatkan di tempat-tempat tertentu.

Hari H tes IELTS.

Lo cukup bawa passport/ktp aja ke tempat tes. Pensil, penghapus, pulpen ampe air minum udah disediain. Lo ga boleh bawa apa-apa juga ke dalam ruangan tes. Cuma passport/ktp aja.

Pas sampe, ada ruang tunggu buat seluruh peserta. Setelah itu kita dipanggilin satu-satu, buat verifikasi. Di cek tanda pengenal, sekaligus foto dan pemeriksaan sidik jari. Ini semua dilakukan demi keamanan dan kredibilitas hasil IELTS yang lo dapet nanti. Kalo itu bener-bener elo yang ngerjain, bukan calo.

Nah, setelah verifikasi, kalo lo bawa tas, semua dititip, terus lo dipandu masuk ruangan tes yang dingin, ahaha, lo boleh banget bawa jaket pas tes. Usahain lo ke toilet dulu, karena kalo tes udah mulai, lo bakalan ribet keluar-keluar.

In case, misalnya lo pengen keluar ruangan, passport kita biasanya ditahan ampe kita balik lagi, keluarnya pun harus satu-satu dan gantian, ga boleh rame-rame.

Satu ruangan bisa ada 80-100 orang kalo ga salah. Dan pengawasnya banyak. Jangan harap dan jangan coba-coba curang. Lo bisa di-blacklist nanti :p

Jam 7.30 registrasi dimulai, jam 9 kurang lebih semua sudah masuk ke ruangan tes. Tes dimulai dengan briefing singkat tentang tes di hari itu. Sesi pagi dari jam 9-12 lo di tes listening, readingdan writing. Sesi siang speaking. Jeda waktu antara writing dan speaking relatif. Bisa cepet, bisa lama. Contohnya gue sama suami. Setelah writing kita kan istirahat, nah kita balik ke tempat tes kira-kira 30 menit sebelum waktu speaking test. Gue kebagian speaking test sekitar jam 14.30 dan suami jam 15.45 kalo ga salah. Dan selama nunggu waktu tes, lo bebas mau dimana aja, yang penting 30 menit sebelum jam lo, lo udah stand by. Karena nanti kaya ada semacam registrasi ulang gitu.

Waktu itu gue sama suami ba’da makan siang, kita stand by aja di mushola. Kebetulan musholanya ada di lantai yang sama dengan tempat speaking test. Kita tilawaaaah aja di sana. Hehehe. Ngerasa takut deh kalo mau test ngomong, tapi mulutnya belum baca Al-Qur’an. Apalagi gue, gilaaa. Grogi banget waktu itu. Masalahnya gue tes duluan dibanding suami. Jadi gue ga bisa dapet gambaran situasi tes dari suami, hiks.

Alhasil, pas mendekati jam 14.30, masih di mushola, gue minta latihan sama suami. Pokoknya minta ditanya pertanyaan apapun deh dalam bahasa Inggris. Biar gue udah ga belibet lagi pas ngomong di ruangan tes. Hahaha. Dan masiiih aja grogi. Bodo deh, pokoknya gue harus pede. Bismillah. 

Ga lama setelah keluar mushola, gue dipanggil untuk speaking test. Wew. Dag-dig-dug-dueerrr!!

Suami nunggu di mushola, gue cium tangannya, minta di doain supaya test gue lancar dan gue verifikasi. Gue masuk test room 1 kalo ga salah. 1 lantai itu ada beberapa ruangan untuk tes. Daaan, di satu ruangan yang besar ituuu, isinya Cuma 2 orang. Elo dan examiner. #tariknafaaaass #huufffhh #selamatmenikmati :p

Gue bacaaaa aja tuh ayat di surat Thoha supaya lidah gue Allah lancarkan, ngga dikelukan, Allah buat orang yang gue ajak ngomong, ngerti omongan gueee…

Dan waw!!! Pas gue masuk ruangan, ketemu tuh bule, gue malah happy masaaa !!! :) ga tau kenapa :) Maha Suci Allah :”)

Hasilnya gimana kalo gue happy??? Lancaaaar broooo :”)

Alhamdulillah, hampir semua pertanyaan dari examiner, gue bisa jawab. Hanya ada 1 pertanyaan yang harus di-paraphrase sama examiner-nya gara-gara gue rada miscom, wkwkw. Tapi overall, gue bisa tackle semua problem yang gue takutin, kaya kebanyakan ngomong eh, emm, dst. Gue juga ga nervous. Alhamdulillah banget deh.

Gue diminta bahas beberapa topik, kaya climate, reunion, television, social media, job dan my old friend. Overall, gue bisa laaah jawab tiap section dengan happy. :) poinnya emang gue harus feel free and always happy deh buat ngadepin apapun. Insya Allah lancar.

Hasilnya, gue keluar ruangan dengan sumringah doong. Gue lari ke mushola dan rada jerit bilang “aa… vina udah selesai tes speakiiiiinngggg” ^^ #dan suami gue surprise gitu ngeliat muka gue yang awalnya nerveous, keluar-keluarhappy banget, hahahaha.

Dan gue pun nemenin suami habis itu di mushola, ada 1 moment yang ga gue lupa waktu nungguin jadwal tes suami, jadi waktu itu, beberapa peserta tes belum pada dateng, sedangkan suami gue udah stand by di kursi tunggu. Dia mah udah siap bener deh kayanya. Waktu itu udah mendekati ashar. Nah, panitianya nawarin suami buat speaking test duluan. Terus, suami bilang waktu itu “ngga usah mba, saya sholat ashar dulu aja” #yeaah. Pas gue tanya kenapa dia ga mau duluan, katanya sholat lebih penting brooo!! #prokprokprok #itu-baru-suami-gue!!! :)

Pas suami keluar ruangan tes, gue lihat dari raut wajahnya rada gimanaaa gitu doi. Gue kan heran yak, perasaan gue dia ngomongnya udah cas-cis-cus gitu, hehehe ternyata dia bilang, dia masih ngerasa ga puas sama vocab yang dia keluarin, vocabnya masih rata-rata, belum terlalu variatif.

Nah, ini nih, kunci lain sukses di speaking, selain lo harus Pede dan optimal ngejawab pertanyaan examiner, lo juga harus punya banyak vocab. Ga semua hal lo bilang “good” atau “bad”, itu termasuk kata-kata yang low-level banget, lo bisa ganti kata “good” dengan “amazing”, “breath-taking”, “marvelous”. Buat bilang Indonesian “food”, lo ganti jadi Indonesian “cuisine”. Selain harus nguasain banyak vocab, terutama adjective, lo juga kalo bisa megang beberapa idiom yang emang biasa dipergunakan dalam percakapan sehari-hari. Kaya “strive for excellence”, “double-sword-edge” dst. Banyak contoh-contohnya di google. Search aja “idiom”. Di video-video youtube juga banyak. Cari aja “tips for IELTS speaking test” dari cara dapetin skor 6,7,8, sampe 9, ada videonya. Di sana juga di gambarin gimana situasi tes, karena ada contoh gambaran sikon speaking test antara examiner dengan peserta test.

Atau gampangnya, pas ada acara dari Komunitas Lingkar Inspirasi UNJ yang kece badai itu hhehehe, lo dateng bawa hard disk atau flasdisk 16-32 GB, lo copy deh semua berkas yang lo butuhin dari gue :”) #freeee :) makanya #follow @Linspirasi yak atau kunjungi fan page nya di FB Lingkar Inspirasi ^o^

Balik lagi ke #lappptopp

Eh iyaaa… gue lupa cerita, Tapiiii, biar kata suami ngerasa ga puas tuuh di cerita di ataaass, teteppp ajaaaa…. Skor speaking dia 7.5 cuy !!! gue aja 6.5 :p

*Hah #buangmuka, (kekhawatiranmu menipu say) hehe:P

Well… Puncak dari ke-hectic-an agenda test IELTS kita pada hari itu belum selesai. Hahahaha :p

Selesai tes sebenernya kita udah mulai panas dingin, karena agak kecapean kayanya, wkwkwk #otaknyangebul :p 

Tapiii… kita masih harus segera “mengejar” APTB terakhir yang berangkat dari cawang ke bubulak. Karena sebenernya kita udah di tunggu dari sore di Adz-Dzikro-Sentul, karena suami gue ada acara mabit sama teman-teman halaqohse-UI. Suami minta gue ikut, jadilah gue ikutan rempong ngejar-ngejar APTB. Hahahaha. Dan ternyata sodara-sodaraaa, tuh acara buat ikhwan doaaang >_< #jadicantiksendiri kan gueeee >_<

Tapi, malam itu gue jadi sadar, hari itu.. malam itu di bilik akhwat.. di bawah temaram lampu…

Gue sadar, mau kita lari kaya apapun, mau ngejar cita-cita sampai kemana pun, mau berlelah-lelah sampe gimanapun, Allah tetap jadi tempat satu-satunya bergantung. Allah tetap jadi tujuan akhir. Tempat kita kembali. Dia satu-satunya penolong. Satu-satunya yang paling tahu hamba-Nya. Allah selalu jadi tempat yang asik buat curhat kita. Waktu gue mau test IELTS, minta tolongnya sama siapa? Sama Allah. Mau dapet kemudahan, minta tolongnya sama siapa? Sama Allah. Mau dikabulin doa-doanya, mintanya sama siapa? Sama Allah. Tuh kan, jawabannya Allah terus. Jadi makin ngerasa malu nih gue sama Allah #hiks. Allah udah ngasih banyaaaak banget selama ini. Astagfirullah…. #hiks

Bahkan, gue ngerasa, malam itu, masjid jadi tempat yang emang paling pas dan asik buat gue dan suami istirahat malam itu. Bisa tahajud berjama’ah, paginya denger kajian shubuh, ikut tadabbur, bahkan katanya suami diskusi banyak hal di aula tempat acara mereka (gue dan suami misah, gue ikut acara dari pengurus masjid, suami ikut acara halaqoh gabungan).

Dan semua agenda itu,bener-bener nge-charge ruhiyah gue lagi. Beberapa waktu belakangan, gue ngerasa kalo guedan suami udah berkutat banyak dengan IELTS yang kesannya sangat ‘kedunia-an’.

Dan malam itu, saat perjuangan IELTS selesai dan kita justru ada agenda mabit di masjid, itu jadi suatu nikmat tersendiri buat gue. Ditempat itu, kita jadi lebih inget Allah lagi. Jadi lebih bersyukur lagi. Jadi lebih menghargai lagi, setiap nikmat rezeki, kesehatan, kesempatan dan nikmat pernikahan ini. Masya Allah, nikmat Allah yang mana lagi yang bisa gue dustakan? #hiks

Malam itu gue juga sadar, kalo masjid, sholat, dan berkumpul dengan orang-orang sholeh, bener-bener jadi penawar. Penawaaaar banget buat kelelahan gue dan suami. Itu juga jadi pengingat lagi, jadi magnet tersendiri untuk ga jauh-jauh dari lingkaran kebaikan. Ga jauh-jauh dari Allah. 

Kalo pake itung-itungan jumlah energi yang tersisa, mungkin kita udah ambruk kali saking padatnya agenda dari hari ke hari. Tapi ini ngga, alhamdulillah. Bahkan turun dari APTB, gue sama suami mesti jalan kaki gitu ngelewatin areal sepi-tak berpenghuni-di malam hari-ditemani suara jangkrik. Buat lo yang pernah ke Adz-Dzikro malam-malam mungkin kebayang. Hahaha. Kaya lagi jurit malam dah. Hehehe. Gue ngerasa lagi dauroh gitu sama suami. Hehehe.

Dan momen hari itu jadi makin spesial karena malam ituuu.. adalah momen pertama kami berdua mabit bareng :”)

Kita emang terpisah, dia bersama teman-teman ikhwannya, dan gue sama ibu-ibu yang pada mabit buat tahajud bareng weekend itu, tapi itu tetep spesial buat gue. 

Tahajud malam itu, gue nangis sejadinya. Sedikit cerita #eh (udah banyak yak ceritanya -.-“) jadi, gue selalu takut kalo selama ini, apa yang gue perjuangin sekarang, itu bakal membuat gue cinta dunia. Dan gue takuuut banget. Gue selalu ngerasa khawatir kalo apa yang gue lakukan sekarang (ngejar S2 ke LN) itu justru akan ngebawa gue jadi cinta dunia. #Hiks

Gue takuuut.

Malam itu gue ngerasa, Ya Allah, selama ini kayanya gue terlalu ngejar dunia. Gue bener-bener minta penjagaan dan pertolongan dari Allah semoga gue ga kejerumus ke jalan yang salah. Gak kebablasan. 

Waktu itu murobiyah gue pernah bilang saat gue curhat tentang ketakutan gue itu, kalo insya Allah justru dengan ketakutan itu, itu yang akan ngejaga gue, itu yang akan buat gue balik lagi ke Allah. Dan terus deket sama Allah. Justru jangan sampe kita kehilangan rasa takut akan Allah, jangan sampe kita ga takut lagi kalo kita salah, itu yang bahaya. Perasaan takut ini, takut inilah yang akan buat kita lebih hati-hati melangkah. Dan pilihan gue menuntut ilmu di luar negeri, insya Allah bukan pilihan yang salah menurut beliau. Asalkan kaidah-kaidah keislaman yang udah gue tau selama ini, gue pake. Aqidahnya ga ngaco dan gue tetep melakukan semuanya karena Allah dan untuk Allah. #hiks.

Dan saat ini, buat lo yang baca tulisan gue, semoga lo bisa jadi pengingat yang baik buat gue. Please banget, ingetin gue kalo lo liat gue udah mulai lupa, menjauh atau udah mulai salah rel. sebagai teman, sahabat dan saudara seiman, semoga lo bisa jadi pengingat yang baik buat gue. semoga kita tetep istiqomah. 

Mungkin untuk para sahabat yang biasa mendengar cerita gue, kalian tau kalo gue pengen banget jadi dosen, hehe, gue bahkan mau jadi dekannya. Tapi, waktu itu gue sadar, sebenernya jadi apapun oke, karena harapan gue, setelah gue balik dari LN, dan mungkin setelah itu gue bermatapencaharian, jikalau Allah masih kasih kepercayaan hidup buat gue, gue pengen punya kontribusi lagi untuk dakwah ini. Gue pengen bisa infaq terbaik dengan rezeki yang ada untuk dakwah ini dan Palestina. Gue pengen punya power untuk kesempatan dakwah yang lebih luas. Apapun itu, intinya semoga masih ada kesempatan dan  manfaat walaupun sedikit yang bisa gue berikan untuk dakwah ini. Aamiin. Mohon pengingatnya ya teman-teman :”)

#well. Gue bener-bener serius banget ya di chapter ini :”) kalo kata mentee gue, “ka vinaaa… aq menemukan sisi dirimu yang lain di chapter 1-5” hahahaha… 

Dan di chapter ini, buat lo yang ga kenal gue, lo ketemu sisi gue yang lain lagi kan?.. hahaha #janganshock please :p

Setelah chapter ini, kalian akan ketemu sama sesi #LPDP dan sesi #Aberdeen yang sesungguhnya :”)
#happyreading ^o^

You Might Also Like

5 comments

  1. waah certia yang menarik nih dari kak ervina..
    say ajuga sedang mencoba belajar untuk IELTS..heheh..
    sedikit banyak jadi terinspirasi..
    terima kasih..

    Eko

    ReplyDelete
  2. Informasinya tentang IBEC sangat - sangat membantu saya...
    Terimakasih sudah berbagi informasi.

    ReplyDelete
  3. Selamat pagi mbak..kalau boleh tau sistem les ielts di WLC seperti apa ya mbak? Satu kelas brp orang ya mbak? Dan bisa nentuin waktus sendiri ya mbak tanpa menyesuaikan dengan teman kelas yg lain? Mohon infonya ya mbak, terimakasih

    ReplyDelete
  4. setujuuuuu banget.. pokoknya ALLAH tempat segala-galanya

    ReplyDelete
  5. This is an awesome post.Really very informative and creative contents. These concept is a good way to enhance the knowledge.I like it and help me to development very well.Thank you for this brief explanation and very nice information.Well, got a good knowledge.
    IELTS Coaching in Chennai

    ReplyDelete

makasih ya udah baca :)
tambah makasih kalo mau kasih comment dibawah ini ^____^

Popular Posts

Featured post

Disclaimer

Sumber: di sini Saat kemarin membuka blog ini setelah 3 tahun 3 bulan 15 hari berlalu.. saya akhirnya mulai merapikan blog ini kembali ...

My Latest Vlog on Youtube

My latest post on instagram